Mahasiswa UII Temukan Alat Penurun Glukosa Nasi Putih

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Sejumlah mahasiswa dari berbagai disiplin ilmu Universitas Islam Indonesia (UII) berhasil mengembangkan alat bernama Reducer of Glycemic Index in Rice (Roger). Alat ini berfungsi untuk menurunkan kandungan glukosa nasi putih sehingga aman dikonsumsi penderita Deabetes Millitus (DM).

Roger dikembangkan lima mahasiswa Nurul Hidayah (Fakultas Kedokteran), David Arohman dan Damas Reza Pramuditya (Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri), Istnaini ‘Ainur Rohmah (Program Studi Komunikasi, Fakultas Psikologi dan Sosial Budaya), dan Desi Nasriyanti (Program Studi Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam). Mereka adalah Tim Program Kreativitas Mahasiswa Penerepan Tekhnologi (PKMT)di bawah bimbingan dosen FMIPA, Dhina Fitriastuti.

“Kita bisa berkolaborasi karena bertemu di Excellance Community UII. Komunitas penerima beasiswa dari UII. Alhamdulillah Roger berhasil meraih medali perak di Pimnas (Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional-Red) 2018,” kata Nurul Hidayah yang didampingi keempat anggota Tim Roger di Kampus FMIPA UII, Rabu (5/9).

Lebih lanjut Nurul mengatakan mekanisme Roger memadukan sistematika kerja penanak nasi dan peniris minyak. Selain itu, juga memanfaatkan sistem pemanas dan termostat yang dapat menanak nasi serta gaya sentrifugal untuk merubah tekanan dalam ruangan dengan kecepatan putaran tertentu.

Roger ini memiliki kapasitas menanak nasi dan menurunkan glukosa nasi putih 3 kilogram dan membutuhkan waktu kurang lebih 45 menit. Roger telah terbukti menurunkan indeks glikemik nasi putih dengan penurunan sebesar 27 persen.

Selanjutnya, nasi tersebut diujikan terhadap pasien penderita Diabetes Mellitus (DM). Ada dua kelompok orang yang dijadikan uji coba nasi yang dihasilkan Roger. Sebanyak 10 orang penderita DM mengonsumsi nasi Roger, dan 10 orang tidak diberi nasi Roger.

“Hasil penurunan nilai glukosa darah kapiler sebesar 75 persen pada pasien DM yang sebelumnya dilakukan intervensi berupa konsumsi nasi roger 10 gram, dibandingkan dengan pasien yang mengonsumsi nasi reguler 10 gram,” kata Nurul yang juga calon dokter ini.

Ide membuat Roger, kata Nurul, jumlah penderita DM di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2010, terdapat 285 juta orang mengalami DM dan akan meningkat menjadi 439 juta pada tahun 2030. “Kunci utama pengobatan DM adalah mencegah progresifitas penyakit. Karena itu, dikembangkan Roger, penurun glukosa nasi putih,” ujarnya.

Ditambahkan Dhina Fitriastuti, Roger penurun glukosa nasi putih ini telah diterapkan pada perusahaan katering sehat ‘My Heartbeat Company.’ Respons mitra kerja tersebut sangat positif. Ada peningkatan efektivitas dalam memproduksi nasi putih rendah glukosa untuk penderita DM. Sehingga ini menjadi salah satu keunggulan katering tersebut untuk memperluas pemasaran.

“Diharapkan Roger, penurun glukosa nasi putih ini dapat membantu bisnis makanan sehat. Sehingga upaya hidup sehat dapat diterapkan lebih maksimal. Kini Roger tengah diajukan untuk mendapatkan hak paten,” kata Dhina.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.