Akhir Maret 2019 Universitas Islam Indonesia akan menyelenggarakan wisuda periode keempat di tahun akademik 2018/2019. Tercatat ada sebanyak 92 calon wisudawan dari FMIPA UII yang akan mengikuti ceremony wisuda yang dilaksanakan di Gedung Auditorium Kahar Muzakir. Setelah selesai mengikuti proses wisuda beberapa diantaranya ada yang melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi dan sebagian besar yang lainnya melamar pekerjaan sesuai dengan bidang ilmu yang ditekuni. Dalam memasuki dunia kerja, mereka yang baru saja lulus kuliah terkadang mengalami banyak kekhawatiran. Beberapa keraguan dalam menyiapkan diri menghadapi dunia kerja adalah adanya kurang percaya diri karena kurang memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam melamar pekerjaan, membuat daftar riwayat hidup serta nervous pada saat wawancara dengan user atau pengguna lulusan. Oleh karena itu, guna menyiapkan lulusan yang mampu membuat lamaran kerja dan curriculum vitae dengan baik maka perlu bekal yang cukup serta perlu mempersiapkan diri ketika wawancara. Sehingga pada Selasa 26 Maret 2019, Fakultas MIPA UII menyelenggarakan kegiatan pelepasan sekaligus seminar karir bagi calon wisudawan yang akan diwisuda pada hari Sabtu 30 Maret 2019. Kegiatan tersebut dibuka langsung oleh Prof. Riyanto selaku Dekan FMIPA dan narasumber yang menyampaikan materi persiapan karir adalah Ike Agustina, S.Psi., M.Psi yang merupakan praktisi yang sering diminta berbagai perusahaan untuk melakukan tes psikologi bagi calon tenaga kerja.

Prof. Riyanto dalam sambutannya mengapresiasi lulusan FMIPA yang akan di wisuda pada pada akhir pekan ini. Menurut Dekan FMIPA tersebut, setiap tahun sekitar 600 mahasiswa baru bergabung dengan FMIPA UII, adapun jumlah mahasiswa yang diwisuda setiap periode kurang lebih antara 90 sampai 100. Dengan jumlah periode wisuda di UII sebanyak enam kali maka jumlah mahasiswa baru yang masuk dan jumlah lulusan relative sama sehingga student body di FMIPA UII akan dapat terkendali dengan baik. Prof. Riyanto juga merasa bangga karena salah satu lulusan dari FMIPA pada periode ini memperoleh indeks prestasi sempurna yaitu 4,00 dengan masa studi kurang dari 4 tahun. Dekan FMIPA yang juga beberapa kali memperoleh penghargaan dosen berprestasi tersebut memprediksi kalau Pin Emas untuk wisuda period keempat 2018/2019 akan di raih wisudawan dari FMIPA. Kesempatan tersebut juga tidak disia-siakan oleh Prof. Riyanto untuk mempromosikan Program Magister (S2) Kimia yang akan menerima mahasiswa baru untuk kali pertamanya di tahun akademik 2019/2020. Lulusan FMIPA yang bersedia untuk melanjutkan studi S2 Kimia akan diprioritaskan memperoleh keringanan biaya pendidikan selama kuliah.

Usai Prof. Riyanto menyampaikan sambutan dilanjutkan dengan sesi Seminar Karir yang disampaikan Ike Agustina yang saat ini juga sedang memegang amanah sebagai Direktur Sumber Daya Manusia UII. Mengawali materi workshopnya, Ike Agustina melakukan polling kepada calon wisudawan. Satu hal yang sangat menarik dari hasil polling tersebut menyatakan kurang lebih 70% lulusan FMIPA sangat optimis untuk menempuh karir paska kelulusannya. Sebagian besar lulusan FMIPA memilih untuk dapat bekerja di BUMN, sebagai pegawai negeri sipil dan berkarir di perusahaan multi nasional. Namun demikian yang menjadi keresahan lulusan FMIPA adalah kemampuan bahasa inggris yang masih kurang, sehingga takut untuk berkompetisi dengan lulusan dari perguruan tinggi lain. Setelah selesai melakukan evaluasi hasil polling dilanjutkan dengan pemaparan untuk strategi dan teknik membuat lamaran pekerjaan, CV dan wawancara baik pada saat psikotest maupun dengan user. Acara workshop sangat menarik bagi calon wisudawan terbukti banyak hal yang didiskusikan dan baru berakhir pada pukul 12.00.