Posts

Prodi Kimia UII Didik Mahasiswa Jadi Entrepreneur

Ketua Program Studi (Prodi) Kimia, Jurusan Kimia, Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Islam Indonesia (FMIPA UII), Dr Dwiarso Rubiyanto menandaskan kuliah di Prodi Kimia tidak hanya mempelajari rumus dan praktikum saja. Namun Prodi Kimia juga mendidik mahasiswa untuk menjadi entrepreneur yang bisa membuka lapangan kerja bagi dirinya sendiri maupun orang lain.

Dwiarso Rubiyanto mengemukakan hal tersebut kepada wartawan di sela-sela kegiatan Chemistry Day bagi mahasiswa baru di Kampus FMIPA UII, Jumat (14/9/2018). Chemistry Day diikuti 118 mahasiswa baru dan berlangsung Senin-Sabtu (3-22/9/2018).

Chemistry Day, kata Dwiarso Rubiyanto, merupakan program memperkenalkan Prodi Kimia secara detail. Mahasiswa baru juga diberikan buku prospektus bagaimana mereka belajar, hingga menyelesaikan studi. Sehingga mereka bisa merencanakan studi mereka dan bisa selesai tepat waktu.

Mahasiswa juga wajib mengikuti workshop instrumentasi kimia dan minyak atsiri. Workshop instrumentasi kimia lebih menitikberatkan pada pengembangan ilmu kimia. Sedangkan workshop minyak atsiri dimaksudkan agar mahasiswa bisa menjadi entrepreneur.

Lebih lanjut Dwiarso Rubiyanto menjelaskan untuk meningkatkan jiwa entrepreneur, Prodi Kimia telah memiliki Center of Essential Oil Studies (CEOS) dan Industri Minyak Atsiri. Pusat studi yang dibentuk bulan Juli 2007 memiliki visi sebagai pusat penelitian, pengkajian dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek) Minyak Atsiri yang unggul di Indonesia dan dunia.

Sedang tujuannya, jelas Dwiarso Rubiyanto, di antaranya, menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi kepada masyarakat tentang minyak atsiri dan manfaatnya. Meningkatkan peran UII, industri swasta dan pemerintah dalam bidang minyak atsiri. Selain itu, menjadikan Indonesia sebagai negara yang mandiri dalam memenuhi kebutuhan terkait bahan dan produk minyak atsiri. Serta melestarikan sumber daya alam minyak atsiri secara berkelanjutan.

Menurut Dwiarso Rubiyanto, minyak atsiri (essential oil) Indonesia merupakan salah satu komoditas ekonomi yang sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda dan merupakan salah satu produk industri tradisional yang mendunia. Meski demikian, masih banyak masyarakat yang tidak mengenalinya atau bahkan tidak dapat membedakan minyak atsiri dengan jenis minyak yang lain hingga sekarang.

Indonesia merupakan salah satu negara penghasil minyak atsiri yang tersohor di dunia. Jenis-jenis minyak atsiri Indonesia yang telah memasuki pasaran internasional di antaranya nilam, cengkeh, serai wangi, akar wangi, kenanga/ylang-ylang, jahe, pala, gaharu, cendana dan lain-lain. Keragaman tanaman yang menghasilkan minyak atsiri diperkirakan ada ratusan jenis yang termasuk dalam berbagai famili tanaman seperti Labiatae, Lauraceae, Graminae, Myrtaceae, Umbiliferae dan lain-lain.

Minyak atsiri merupakan salah satu jenis bahan berbentuk minyak yang tersusun oleh campuran senyawa organik, sebagian besar digolongkan ke dalam senyawa terpenoid.
“Industri parfum/fragrans, flavor, sabun, obat, kosmetika dan lain-lain merupakan pengguna terbesar komoditas minyak atsiri di samping penggunaan langsung pada bidang pertanian, kesehatan, kecantikan dan aromaterapi,” kata Dwiarso.

Melalui CEOS, terang Dwiarso, mahasiswa dapat mempraktekan ilmu dan akan mendapatkan ketrampilan berwirausaha dengan mengembangkan minyak atsiri. Kelompok mahasiswa yang tergabung dalam CEOS sudah sering mendapatkan banyak pesanan di antaranya, sabun cair.

“Belajar kimia itu tidak sulit, tetapi justru menguntungkan, bisa membuka peluang kerja bagi dirinya dan orang lain. Tidak harus menjadi pegawai. Penanaman jiwa entrepreneur itu kalau tidak ada wadahnya sulit,” tandas Dwiarso.

,

28 Proposal PKM 5 Bidang Mahasiswa Prodi Kimia FMIPA UII Lolos dibiayai Kemenristekdikti

Diberitahukan dengan hormat bahwa kami telah melakukan seleksi proposal Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) 5 Bidang untuk pendanaan tahun anggaran 2018. Sehubungan dengan hal tersebut, bersama ini kami sampaikan PKM-2018-5-Bidang-Pendanaan-Surat-Lampiran Read more

D3 Analisis Kimia FMIPA UII-STTN BATAN Yogyakarta Menjalin Kerjasama Riset Iradiator Nuklir

Program Studi D III Analisis Kimia dan STTN BATAN Yogyakarta akan segera mewujudkan kerjasama di bidang riset iradiator. Program ini merupakan salah satu bentuk implementasi kerjasama dalam bidang penelitian, khususnya dalam pengembangan material dan penelitian terapan. Program Studi D III Analisis Kimia siap melakukan kolaborasi penelitian dengan STTN BATAN Yogyakarta.  Langkah ini diawali dengan diselenggarakannya diskusi penelitian bersama pada hari Kamis, 8 Maret 2018 di Ruang Sidang Utama FMIPA UII. Diskusi yang dibuka oleh Dekan FMIPA UII, Drs. Allwar, M.Sc., Ph.D. ini membahas peluang-peluang riset bersama antara dosen, mahasiswa dan laboran Program Studi D III Analisis Kimia FMIPA UII dengan dosen, mahasiswa, dan laboran STTN BATAN Yogyakarta.

Dalam kegiatan ini, disampaikan pula pengenalan potensi riset dengan irradiator nuklir oleh Sugili Putra, M.T. dari STTN BATAN Yogyakarta. Sugili Putra, M.T. memaparkan bahwa riset dengan irradiator memiliki aplikasi yang sangat luas dalam riset dalam bidang pemuliaan tanaman, pengembangan biologi proses, pengembangan material maju, pengembangan proses kimia radiasi, dan riset di bidang fisika. Diskusi yang dihadiri oleh dosen, mahasiswa, laboran Prodi DIII Analisis Kimia, juga dihadiri oleh perwakilan dosen Prodi Ilmu Kimia dan Farmasi sehingga peluang ini dapat dimanfaatkan dalam pengembangan riset.

Diskusi yang dipimpin oleh Ketua Prodi D III Analisis Kimia FMIPA UII, Thorikul Huda, M.Sc. ini diakhiri dengan dengan penyampaian rumusan dan peluang riset, khususnya dalam pengembangan material maju, pengembangan reference material dan riset terapan yang akan dijadikan sebagai topik riset bersama. Diskusi ini mendapatkan sambutan dan antusiasme dari peserta, terutama dalam pengembangan material maju di bidang kimia dan farmasi.

FMIPA UII Gelar Kerjasama Dengan MGMP Kimia Kota Madiun

Pada pekan ini, bertambah bukti nyata FMIPA UII dalam memberikan aksi sinergitas bersama guru dalam mewujudkan pendidikan yang berkualitas. Kamis, tanggal 22 Februari 2018, FMIPA UII yang diwakilkan oleh Bapak Thorikul Huda, M.Sc., selaku Ketua Program Studi DIII Analisis Kimia UII menandatangani MoU kerjasama dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran(MGMP) Kimia Kota Madiun yang diketuai oleh Bapak Daroini, M.Pd berlokasi di SMA Negeri 5 Madiun. Kerjasama ini meliputi Tri Dharma Universitas yaitu meliputi bidang Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian. Kegiatan ini disaksikan oleh anggota MGMP yaitu guru-guru Kimia seluruh Kota Madiun meliputi SMA Negeri 1 Madiun, SMA Negeri 2 Madiun, SMA Negeri 3 Madiun, SMA Negeri 4 Madiun, SMA Negeri 5 Madiun, SMA Negeri 6 Madiun, SMA ST Bonaventura Madiun, SMA Taman Madya Madiun, SMK Kimia Madiun, SMK Gula Rajawali Madiun, dan SMK Gamaliel Madiun. Pada sambutan pembuka yang dilakukan oleh Bapak Mahfud Efendi, M.Pd., selaku Kepala Sekolah SMA Negeri 5 Madiun menyatakan guru memiliki fungsi mendidik siswanya agara dapat menghadapi tantangan yang dihadapi, guru harus bisa merespon perkembangan zaman, aktif meningkatkan potensi diri sehingga dapat memberikan perubahan yang positif kepada siswa.

Penandatanganan MoU ini dibarengi dengan kegiatan implementasi kerjasama berupa Pelatihan Pembuatan Media Pembelajaran dengan Camtasia oleh Bapak Thorikul Huda, M.Sc. Pada pemaparannya, Bapak Thorikul Huda, M.Sc menyampaikan bahwa generasi sekarang merupakan era revolusi industri 4.0 yang menekankan pada pola digital,artificial intelligence, big data, robotic atau dikenal dengan fenomena disruptive innovation. Di era ini, pengajaran dituntut untuk berubah menjadi virtual, dimana siswa-siswanya dapat mempelajari kembali setiap penjelasan guru setiap saat, kapan pun, walau tidak ada guru sekalipun. Oleh karena itu, perlu dihadirkan suatu media pembelajaran yang dapat diakses siswa-siswanya secara global, yang dalam pelatihan ini diartikan dalam bentuk video yang dapat diputar ulang oleh siswa kapanpun dan dmanapun dengan smartphone mereka. Pembuatan video pembelajaran terkadang terkendala pada pembuatan yang rumit dan lama sehingga jarang dgunakan tetapi Camtasia merupakan salah satu program membuat video pembelajaran yang sangat mudah. Hal ini dikarenakan media yang digunakan sangat familier digunakan di kalangan pendidik yaitu PowerPoint. Camtasia dapat merubah file presentasi menjadi video yang dapat ditambah dengan audio dan video dari guru, sehingga video yang dihasilkan memiliki perwujudan pembelajaran di dalam kelas. Selain itu, Camtasia juga dapat merekam langkah-langkah yang dilakukan di dalam komputer dalam wujud video salah satunya membuat video tutorial pembuatan struktur kimia dengan ChemDraw. Fitur edit video yang juga terdapat pada Camtasia, dapat memudahkan guru untuk menambahkan video lain atau mengganti dan menambahkan audio yang ada.

Pada akhir acara, bapak Daroini, M.Pd. menyatakan bahwa kegiatan semacam ini dibutuhkan oleh anggota MGMP sebagai ajang berkumpul dan sharing guru sehingga dapat berdiskusi permaslahan-permasalahan yang ada beserta solusinya bersama. Selain itu, Bapak Daroini juga berharap MoU ini merupakan langkah awal dari rentetan agenda-agenda lainnya antara UII dan MGMP Kimia Kota Madiun yang dapat memberikan manfaat untuk semua pihak khususnya dalam hal memajukan pendidikan di Indonesia

Prodi D3 Analisis Kimia FMIPA UII Latih Siswa SMK

Program Studi D III Analisis Kimia, Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Islam Indonesia (FMIPA UII) memberi Pelatihan Instrumentasi Pengujian Kimia bagi siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Pelatihan yang diberikan kepada SMKN 2 Depok dan SMKN 1 Read more

fmipa_uii_kimia

Gunakan Abu Ilalang, Minyak Jelantah Bisa Jadi Biodesel

Selama ini rumput ilalang dan minyak jelantah menjadi sumber petaka bagi manusia. Rumput ilalang menjadi gulma bagi petani dan sulit untuk mematikannya. Bahkan di musim kemarau, rumput ilalang sebagai pemicu kebakaran hutan. Sedangkan minyak jelantah adalah limbah yang bila Read more

fmipa_uii_kimia

Ripang Temu Mangga Berpotensi Jadi Obat Anti Malaria

Ripang temu mangga (curcuma mangga) yang merupakan salah satu suku tumbuhan Zingiberaceae memiliki khasiat sebagai ramuan obat tradisional. Bahkan tumbuhan ini sudah digunakan masyarakat Indonesia sebagai obat selama ratusan tahun yang lalu. Read more

fmipa uii_kimia

Tim FMIPA UII Raih Tiga Gelar Di WICC Seoul

Tim Program Studi Kimia, Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), Universitas Islam Indonesia (UII) meraih tiga gelar di The 6th World Invention Creativity Contest (WICC). Kontes kreativitas ini digelar di Seoul Trade Exhibition & Convention (SETEC) Hangnyoul, Gangnam, Read more